03/12/2020

Disini Saja

Disini Saja

5 Kunci Pola Makan Pasien Diabetes Agar Gula Darah Tetap Stabil

Individu yang hidup dengan diabetes atau memiliki risiko tinggi disarankan untuk mengubah gaya hidup, termasuk makan makanan yang seimbang dan berolahraga secara teratur. Dan Obat Diet Pelangsing atau pola makan memainkan peran penting dalam perawatan dan manajemen diabetes.

Membuat pilihan makanan yang lebih sehat dibarengi aktivitas fisik dapat membantu Anda menghindari penambahan berat badan serta mengontrol kadar gula darah dengan lebih baik. Gaya hidup sehat tidak hanya membantu dalam mengurangi kadar A1C, tetapi juga meningkatkan profil lipid, menurunkan tekanan darah, mengurangi kebutuhan obat-obatan, dan menurunkan risiko onset dan perkembangan penyakit penyerta terkait diabetes.

“Diabetes mellitus (DM) adalah gangguan metabolisme kronis yang ditandai dengan konsentrasi glukosa darah tinggi yang persisten akibat gangguan sekresi hormon insulin, resistensi terhadap tindakan insulin, atau keduanya. Dengan perubahan gaya hidup dan peningkatan obesitas, prevalensi diabetes telah meningkat di seluruh dunia yang membuktikannya sebagai beban kesehatan masyarakat {global|international|world},” kata Ahli Diet Senior, Rumah Sakit Fortis, Bangalore, Dhivya, dilansir dari Times Now News, Rabu ({11|eleven}/{11|eleven}).

Berikut adalah 5 kunci pola makan terbaik untuk pasien diabetes agar gula darahnya selalu stabil :

1. Pilihan Karbohidrat

Memantau asupan karbohidrat sangat penting dalam mengelola gula darah. Saat memilih makanan berkarbohidrat, pilihlah makanan padat nutrisi dan berserat tinggi seperti biji-bijian, kacang-kacangan, buah-buahan, sayuran, dan susu rendah lemak daripada makanan olahan dengan tambahan lemak, gula, dan natrium.

Selain memberi energi, karbohidrat juga memberi rasa kenyang selama {3|three}-{4|four} jam setelah makan. Ini membantu mencegah mengunyah camilan yang tidak sehat. Mengkonsumsi karbohidrat sederhana berupa gula, manisan, manisan, dan minuman berpemanis seperti {soft|gentle|delicate} drink, konsentrat jus buah, sirup jagung fruktosa tinggi berbahaya.

2. Makan Protein

Memasukkan makanan tinggi protein dalam makanan membantu memuaskan rasa lapar tanpa banyak berpengaruh pada kadar glukosa darah. Diet tinggi protein juga dapat membantu membangun otot tanpa lemak dan menurunkan berat badan dengan membuat tubuh merasa lebih kenyang dan mencegah makan berlebihan.