“Hidup dengan virus” saat ini adalah frase buzz baru. Setelah hampir 2 tahun dalam pandemi, dunia menyadari bahwa Covid-19 akan tetap ada, dan situasi nol Covid tidak dapat dicapai. Pendekatan baru adalah untuk mengatasi penyakit sebagai endemik, didefinisikan sebagai infeksi yang terus-menerus hadir di wilayah geografis atau populasi dengan tingkat penularan yang dapat diprediksi, seperti bagaimana virus Influenza endemik di daerah beriklim sedang atau Dengue endemik di daerah tropis.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Tetapi hanya memutuskan bahwa pendekatan baru tidak akan mengubah apa pun karena virus tidak mengikuti keinginan dan keinginan kita. Lalu bagaimana kita mengubah pendekatan kita dengan aman? Artikel ini menguraikan tiga isu yang menjadi kunci untuk mengubah pendekatan.
Waktu perubahan

Masalah pertama adalah kapan kita mempertimbangkan untuk mengubah pendekatan kita ke endemik dari pandemi. Banyak ahli sebelum saya telah mengartikulasikan daftar yang khas tetapi komprehensif; kejadian harian penyakit (kasus baru), tingkat morbiditas dan mortalitas (rawat inap dan jumlah kematian) dan cakupan vaksinasi. Ini semua adalah indikator yang berguna untuk dipertimbangkan tetapi setiap negara berada dalam situasi yang berbeda dengan demografi dan sumber daya yang berbeda. Oleh karena itu sulit untuk membuat keputusan yang akurat, atau bahkan mencari referensi untuk itu. Selanjutnya, masing-masing indikator memiliki lapisan kompleksitas yang lebih dalam; kasus baru dapat dikategorikan lebih lanjut ke berbagai tingkat keparahan dari tanpa gejala hingga penyakit parah, rawat inap tergantung pada kapasitas ICU atau suplementasi oksigen, kematian adalah yang paling lambat dari semua indikator, sesuatu yang perlu kita ingat dan cakupan vaksinasi di suatu negara tidak merata karena untuk mengakses dan demografi. Untuk memperumit masalah, varian baru seperti varian Delta mengubah pola penyakit dan strategi vaksinasi.

Menerima Covid-19 sebagai endemik berarti menerima jumlah infeksi dasar pada waktu tertentu. Tetapi berapa tingkat infeksi harian, masuk ICU, atau bahkan kematian yang dapat diterima? Haruskah kita mencoba menurunkan baseline ini dengan strategi vaksinasi yang lebih agresif sebelum mempertimbangkan pendekatan endemik?

Pertanyaan tentang kapan tidak sesederhana kelihatannya dan membutuhkan pemahaman menyeluruh tentang situasi keseluruhan, mengingat semua indikator di atas yang saling bergantung satu sama lain.
Persiapan untuk endemik

Kegagalan untuk merencanakan adalah merencanakan untuk gagal. Yang mengacu pada persiapan. Mirip dengan pendekatan keseluruhan, tiga area harus ada sebelum mengubah pendekatan.

The Find, Test, Trace, Isolate and Support, atau biasa dikenal sebagai FTTIS adalah kerangka kerja yang efektif selama wabah penyakit. Dalam sebuah endemik, kerangka kerja ini akan membutuhkan beberapa penyesuaian. Pengujian dalam situasi endemik akan menurun, terutama pada kontak tanpa gejala dan berisiko rendah, tetapi akses ke pengujian harus ditingkatkan. Alat tes antigen cepat harus tersedia secara luas untuk massa. Pelacakan kontak adalah latihan intensif sumber daya yang membosankan sehingga perlu ditargetkan hanya pada kontak dekat dan berisiko tinggi. Otomatisasi menggunakan teknologi seperti data berbasis lokasi atau peringatan jarak dapat membantu. Isolasi dan dukungan akan dialihkan dari fasilitas berbasis perawatan kesehatan ke fasilitas berbasis perawatan masyarakat dan isolasi atau pemulihan di rumah. Ini akan membutuhkan komunikasi yang jelas, konsisten dan transparan antara otoritas kesehatan dan masyarakat.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Bidang minat kedua adalah vaksinasi. Pusat vaksinasi massal berguna dalam wabah untuk meningkatkan penyerapan dengan cepat tetapi dalam endemik, akses lagi adalah faktor yang lebih penting. Strategi harus beralih ke maraton dari sprint, memungkinkan klinik komunitas untuk menawarkan vaksin kapan saja. Unit vaksinasi keliling dan unit penjangkauan akan diintensifkan untuk memastikan tidak ada yang tertinggal. Namun infrastruktur pusat vaksinasi masih perlu dijaga, karena akan ada perubahan cara vaksinasi diluncurkan, misalnya dosis/penguat ketiga, kelompok usia baru yang disetujui untuk vaksin atau bahkan vaksin baru untuk varian baru.

Terakhir adalah sistem surveilans penyakit. Satu lapisan perak dalam pandemi ini adalah banyaknya data yang kami kumpulkan. Dengan menggunakan data ini, pemodelan penyakit dapat memprediksi hotspot Covid-19, atau mengidentifikasi populasi berisiko tinggi atau cakupan vaksin rendah untuk intervensi kesehatan masyarakat. Surveilans genom harus menjadi norma untuk mengidentifikasi dan memantau galur SARS-CoV-2 yang beredar dalam populasi. Harus ada sistem pemantauan yang berbeda juga, misalnya, pengambilan sampel air limbah untuk virus untuk mendeteksi potensi wabah.
Transisi menjadi endemik

Bagaimana mengacu pada transisi ke pendekatan endemik. Jika memutuskan kapan membutuhkan pertimbangan dan persiapan yang matang adalah dengan melihat ke depan, transisi menjadi endemik akan membutuhkan keberanian. Menyeimbangkan jumlah kasus baru, rawat inap, dan kematian yang dapat diterima tanpa membebani sistem perawatan kesehatan dan menciptakan kecemasan di kalangan masyarakat tidak akan mudah.