Judul IX – Olahraga

Judul IX - Olahraga

Penafsiran Judul IX dalam olahraga dan pendidikan dikelilingi oleh kontroversi. Judul IX dirancang dengan tujuan untuk memastikan kesetaraan dalam olahraga antara pria dan wanita. Meskipun tampak jelas bahwa semacam mekanisme penyetaraan diperlukan, ada sedikit kontroversi dalam pendidikan mengenai interpretasi Judul IX.

Olahraga khususnya mengandung banyak contoh di mana Judul IX telah menyebabkan berakhirnya tim olahraga perguruan tinggi – semuanya dalam upaya yang disalahartikan untuk menyamakan olahraga untuk kedua jenis kelamin.

Rod Paige, Sekretaris Pendidikan, membentuk Komisi Peluang dalam atletik pada pertengahan tahun 2002. COA sebagai komisi yang disingkat ditugaskan untuk memastikan keadilan bagi semua atlet di perguruan tinggi dengan menemukan cara penegakan yang lebih baik dan peningkatan peluang bagi penerima manfaat.

Tujuan utama COA adalah untuk mengumpulkan informasi, menganalisisnya dan mendapatkan masukan dari publik dengan tujuan agar penerapan Federal Standards digunakan dalam memastikan bahwa pria dan wanita, Anak laki-laki dan anak perempuan memiliki kesempatan yang sama dan keterlibatan mereka dalam atletik.

Dalam manajemen COA adalah Cynthia Cooper bersama dengan Ted Leland yang menjabat dengan Rod Paige sebagai co-chair. Cynthia, mantan pemain Houston Comets, melatih Phoenix Mercury dari WNBA dan merupakan anggota tim bola basket putri di Olimpiade 1988 dan 1992. Leland adalah direktur atletik Universitas Stanford.

COA mengadakan 4 pertemuan di balai kota di San Diego, Atlanta, Colorado Springs dan Chicago. Tujuan dari pertemuan ini adalah untuk memberikan kesempatan kepada publik untuk menyampaikan komentar mereka tentang Judul IX pada saat itu, di masa lalu dan masa depan. Awal tahun 2003 komisi memberikan laporan akhirnya. Dalam laporan untaian tersebut terdapat 23 rekomendasi kepada Sekretaris Pendidikan.

Banyak dari rekomendasi itu bulat tetapi yang kontroversial melihat 8-5 suara lolos. Suara kontroversial itu berkaitan dengan kepatuhan atlet tanpa beasiswa untuk ujian cabang pertama bersama dengan penyisihan survei minat untuk penentuan kepatuhan ujian cabang ketiga. Namun Rod Paige, menyatakan bahwa dia hanya akan mempertimbangkan suara yang telah disahkan dengan suara bulat. Hal ini menuntut Dinas Pendidikan untuk:

* Tunjukkan dukungan yang berkelanjutan dan tak tergoyahkan untuk memastikan bahwa anak laki-laki dan perempuan, perempuan ditambah laki-laki memiliki kesempatan yang sama.
* Pastikan penegakan hukum yang seragam di seluruh AS.
* Pastikan bahwa masing-masing dari 3 tes yang mengatur kepatuhan terhadap undang-undang memiliki bobot yang sama.
* Pastikan bahwa sekolah menghargai bahwa Departemen Pendidikan bukan untuk ide pemotongan tim untuk mematuhi undang-undang (Judul IX, 2008).

Patsy T. Mink pada prinsipnya menulis undang-undang pendidikan yang menjamin semua orang memiliki kesempatan yang sama untuk mendapatkan pendidikan. Undang-undang yang dirumuskan pada tahun 1972 sebelumnya dikenal sebagai Judul IX Amandemen Pendidikan dan secara umum menyatakan bahwa tidak seorang pun boleh dicegah untuk menikmati manfaat dari program pendidikan tertentu atau kegiatan tertentu yang mendapat bantuan keuangan dari pemerintah Federal berdasarkan seks mereka.

Judul IX memiliki dampak terbesar pada atletik di tingkat sekolah menengah dan perguruan tinggi meskipun undang-undang aslinya tidak mengacu pada atletik. Undang-undang tersebut memiliki cakupan yang luas dari kegiatan pendidikan, pengaduan karena diskriminasi dalam matematika, pendidikan sains, aspek kehidupan akademik lainnya seperti kemampuan untuk menggunakan asrama dan fasilitas perawatan kesehatan lainnya.

Keadaan yang sama berlaku untuk kegiatan seperti pemandu sorak, klub dan band sekolah, yang merupakan kegiatan non-olahraga. Ice media viral Persyaratan undang-undang namun mengecualikan perkumpulan mahasiswi bersama dengan persaudaraan sosial seperti Pramuka, Pramuka dan Negara Anak Laki-laki dan Negara Bagian Gadis, yang khusus untuk jenis kelamin (Judul IX, 2008).

Administrasi di bawah Jimmy Carter datang dengan interpretasi undang-undang ketika Departemen Kesehatan, Pendidikan dan Kesejahteraan datang dengan “tes 3 cabang” kepatuhan untuk institusi di akhir 70-an. Ketiga cabang tersebut seperti gambar di bawah ini:

* Cabang pertama-bahwa kesempatan atletik yang disediakan sebanding dengan jumlah siswa yang terdaftar atau
* Cabang ke-2- menunjukkan peningkatan peluang atletik untuk jenis kelamin yang kurang terwakili atau
* Cabang ke-3 – minat seks yang kurang terwakili bersama dengan kemampuan harus diakomodasi sepenuhnya dan efektif.
Untuk menunjukkan kepatuhan terhadap Judul IX, lembaga mana pun yang merupakan penerima dana federal harus menunjukkan kepatuhan dengan salah satu dari tiga cabang (Judul IX, 2008).

Pemerintah Federal telah mengeluarkan pedoman baru mengenai penerapan Judul IX. Judul IX telah memungkinkan peningkatan partisipasi perempuan dalam olahraga tetapi pedoman baru telah memungkinkan sekolah untuk mengurangi peluang atletik jika mereka mengetahui dari survei Internet bahwa siswa tidak tertarik.

Namun, para kritikus dengan cepat menunjukkan bahwa pedoman baru ini telah secara signifikan melemahkan undang-undang yang telah ada selama 33 tahun terakhir, yang telah melarang diskriminasi.

berdasarkan jenis kelamin di sekolah yang merupakan penerima dana federal.

Menurut pedoman baru, Departemen Pendidikan telah mengizinkan sekolah untuk menunjukkan bahwa mereka menawarkan kesempatan dengan meminta siswa untuk mengisi formulir melalui Internet untuk menunjukkan minat mereka pada olahraga. Sekolah bebas memberi tahu siswa tentang survei melalui email.

Jika survei mendapatkan sedikit tanggapan, sekolah masih dapat maju cepat kerja dan menggunakan tanggapan terbatas untuk menentang pembentukan tim baru dalam olahraga tertentu dengan jenis kelamin yang tidak terwakili dengan baik. Pada bagiannya, Departemen Pendidikan menyetujui fakta bahwa tingkat respons mungkin rendah tetapi terus menyatakan bahwa itu akan ditafsirkan sebagai ketidaktertarikan oleh jenis kelamin yang bersangkutan.

Chaundry menyuarakan keprihatinan dengan mengatakan bahwa siswa mungkin sebenarnya gagal membuka email semacam itu. Namun, tidak semua orang menentang pedoman baru karena direktur Dewan Olahraga Perguruan Tinggi, Eric Pearson menyatakan bahwa pedoman baru adalah alternatif yang baik untuk kuota gender.

Dia melanjutkan bahwa akan lebih mudah bagi perguruan tinggi bersama dengan sekolah untuk memperdebatkan kasus mereka di pengadilan jika mereka memiliki lebih sedikit perempuan dalam program atletik tertentu dibandingkan dengan jumlah siswa di sekolah atau perguruan tinggi.

Aturan tersebut menimbulkan kontroversi terutama di beberapa sekolah di mana olahraga pria yang kurang terlatih, seperti gulat, harus dihapuskan untuk mengimbangi jumlah wanita dan pria yang berpartisipasi dalam atletik mengingat jumlah total siswa di sekolah atau perguruan tinggi.

Yah, banyak orang akan berpendapat bahwa Judul IX bagus untuk olahraga wanita. Sebagian besar itu benar, tetapi berapa harganya? Undang-undang tersebut didasarkan pada premis bahwa universitas yang menerima dana federal tidak dapat menggunakan seks sebagai alat diskriminasi.

Namun, dengan mencoba memecahkan masalah keterlibatan perempuan yang lebih sedikit dalam olahraga, Judul IX sebenarnya telah mendiskriminasi laki-laki! Topik ini telah dibahas beberapa kali sebelumnya: Departemen Kesehatan, Pendidikan, dan Kesejahteraan mewajibkan sekolah untuk memastikan bahwa pemilihan olahraga bersama dengan tingkat kompetisi mengakomodasi kemampuan dan minat kedua jenis kelamin.

Ini kemungkinan besar bukan kejutan; laki-laki menunjukkan minat yang lebih besar dalam olahraga daripada perempuan mirip dengan cara anak laki-laki menunjukkan minat yang lebih kecil dalam tim latihan daripada anak perempuan. Beberapa perguruan tinggi mengalami kesulitan mencari cukup banyak wanita untuk terlibat dalam olahraga.

Untuk menunjukkan hal ini dengan lebih jelas, seorang pelatih gulat menjelaskannya seperti ini, dengan 1000 anak laki-laki tertarik pada olahraga tertentu dan 100 anak perempuan tertarik pada olahraga yang sama, Anda akan mendapatkan 100 anak laki-laki bersama dengan 100 anak perempuan mendapatkan kesempatan.

Ini menimbulkan banyak pertanyaan. Masalah proporsionalitas ini begitu ketat sehingga bahkan tanpa beasiswa bermain untuk tim tertentu tidak mungkin karena jumlahnya tidak akan genap.

Kantor Hak Sipil menempatkan keketatan dalam proporsionalitas ini pada tahun 1979. Namun, undang-undang aslinya dengan jelas menyatakan bahwa Judul IX tidak boleh diartikan bahwa satu jenis kelamin harus didiskriminasi dalam hal terjadi ketidakseimbangan jumlah orang. dari dua jenis kelamin yang berpartisipasi dalam olahraga tertentu.

Oleh karena itu, bahkan dengan manfaat yang dibawa undang-undang ke arena olahraga, hal itu telah menyebabkan diskriminasi terhadap laki-laki terutama yang biasa dikenal (secara keliru) sebagai olahraga kecil.

Sepak bola

Beberapa tahun terakhir telah melihat kemajuan yang signifikan dalam kesetaraan gender dan ras. Perbedaan gaji antara anggota dari berbagai ras telah dipelajari selama bertahun-tahun. Diskriminasi gender dan rendahnya keterwakilan minoritas dalam posisi kepelatihan kepala di bawah naungan Judul IX telah menjadi bahan diskusi besar.

Situs web ini ingin memberi Anda ringkasan abstrak, pemeriksaan literatur akademik dan artikel media top, dll yang menunjukkan disintegrasi pelatih bersama dengan pemain di liga olahraga profesional papan atas karena rasisme.

Banyak orang terus bertanya-tanya apakah sepak bola di negara ini secara institusional rasis, karena generasi masa lalu harus bersaing dengan rasisme di NFL. Dari dua ratus tujuh puluh enam posisi pembinaan dan manajemen dalam sepak bola profesional, hanya enam orang yang berkulit hitam. Sekitar dua puluh dua persen pemain adalah orang Afrika-Amerika, tetapi hanya dua persen yang berada di manajemen.

Namun bagian yang baik adalah bahwa manajemen telah menyadari bahwa sebenarnya ada masalah yang membutuhkan perhatian mereka. Liga utama, Asosiasi Sepak Bola, Asosiasi Manajer Liga bersama dengan Liga Sepak Bola telah bergabung dengan PFA.

Mereka setuju bahwa ada kebutuhan mendesak untuk menemukan aspek kriteria seleksi yang mungkin mendiskriminasi orang kulit hitam sehingga di masa depan posisi diisi hanya berdasarkan prestasi.

Seperti diketahui bahwa Gelar IX bertujuan untuk memastikan kesetaraan atlet wanita dengan rekan-rekan pria mereka di berbagai cabang olahraga. Namun, ada lebih dari sekadar olahraga; ada drama, kegiatan ekstra kurikuler lainnya, band dll.

Jadi untuk program atletik, berikut adalah persyaratan Judul IX:

* Wanita dan pria harus memiliki kesempatan yang sama dalam olahraga
* Wanita harus menerima dana/beasiswa yang setara atau sesuai dengan partisipasi mereka- ini dapat ditemukan di Yayasan Olahraga Wanita.
* Wanita harus mendapatkan manfaat yang sama dengan pria. Ini termasuk pelatihan, fasilitas latihan, perjalanan dan tunjangan, dll.

Judul IX dirancang untuk mempromosikan kesetaraan dalam olahraga antara pria dan wanita. Akan sangat membantu untuk memiliki semacam kekuatan penyeimbang di tempat; namun, ada banyak masalah dengan cara pengadilan menafsirkan Judul IX. Gelar IX telah menimbulkan sedikit kontroversi di bidang pendidikan, dan khususnya di bidang olahraga.

Ada banyak contoh di mana Judul IX telah menyebabkan berakhirnya tim olahraga perguruan tinggi tertentu. Saatnya untuk memperbaiki celah dan pecahan yang tidak logis dari Judul IX.