kemasan plastik aman

Selain menjaga terhadap kontaminasi, kemasan digunakan untuk menyegel kesegaran dan meningkatkan umur simpan banyak produk makanan.

Umur simpan dapat berkisar dari beberapa hari hingga tanpa batas waktu tergantung pada jenis makanan dan jenis kemasan yang digunakan.

Di bawah ini akan dijelaskan beberapa contoh kemasan makanan dan kemampuan daya simpannya.

Pengalengan Komersial

Pengalengan adalah salah satu bentuk kemasan makanan tertua dan masih salah satu yang terbaik. Pengalengan memungkinkan makanan bertahan selama bertahun-tahun. Makanan kaleng yang telah melewati tanggal kedaluwarsa yang tertera pada kaleng masih sering aman dikonsumsi jika kalengnya dalam keadaan baik.

Makanan kaleng yang lebih tua dapat memburuk dalam hal rasa, tekstur, dan warna, tetapi tidak bermanfaat selama kaleng tidak terlalu penyok, bocor, atau menggembung. Barang kaleng dalam kondisi seperti itu tidak boleh digunakan. Makanan yang telah dikalengkan bersifat stabil di rak, artinya tidak memerlukan pendinginan sampai dibuka.

Toples kaca

Guci yang terbuat dari kaca adalah bentuk lain dari kemasan makanan yang telah ada selama bertahun-tahun. Seperti kaleng, stoples vakum tertutup memiliki kemampuan untuk menjaga makanan tetap segar untuk waktu yang lama.

Mereka juga mirip dengan kaleng karena makanan yang disegel di dalamnya stabil di rak dan tidak memerlukan pendinginan sampai setelah dibuka.

Tiga keuntungan yang dimiliki toples kaca dibandingkan makanan kaleng adalah:

Stoples kaca termasuk sekrup pada tutupnya, yang memungkinkan konsumen untuk menggunakan hanya sebagian dari makanan dalam toples, jika diinginkan, dan untuk menyimpan sisanya di lemari es.

Stoples kaca memungkinkan konsumen untuk melihat isi di dalamnya; namun beberapa stoples mungkin berwarna gelap untuk melindungi isinya dari paparan cahaya, yang dapat menyebabkan kerusakan cepat pada produk makanan tertentu. Oleh karena itu, mungkin sulit untuk melihat isi toples dengan jelas.

Hanya saja, harga kemasan model ini cukup mahal. Jauh beda dibandingkan dengan harga plastik kemasan yang memang lebih sering digunakan untuk kemasan makanan ringan.

Banyak toples kaca yang dapat digunakan kembali dan merupakan wadah penyimpanan lemari es yang sangat baik untuk berbagai jenis makanan seperti sisa sup, semur, dan saus.

Wadah Plastik

Kemasan makanan berbahan plastik, khususnya wadah plastik kaku, ringan, tidak berpori, dan salah satu bahan kemasan makanan yang paling banyak digunakan. Ada banyak jenis plastik yang digunakan untuk wadah makanan, tergantung pada jenis makanan yang digunakan untuk menampung dan melindunginya.

Wadah plastik kaku adalah bahan yang sangat baik untuk mengemas barang-barang dapur, karena melindungi dari kelembaban dan serangan hama serta meningkatkan umur simpan. Meskipun barang yang mudah rusak, seperti susu, disimpan dengan baik dalam wadah plastik, masih memerlukan pendinginan sebelum wadah dibuka, tidak seperti barang yang mudah rusak yang telah disedot dan disegel dalam kaleng atau toples.

Kantong plastik

Kantong plastik adalah metode hemat tempat yang nyaman untuk mengemas dan menyimpan makanan dan meningkatkan umur simpan banyak makanan.

Makanan tertentu, seperti salad sayuran, kualitasnya menurun dengan cukup cepat, tetapi industri makanan dan pengemasan telah menemukan cara yang lebih baik untuk menggunakan kantong plastik untuk menjaga kesegaran barang-barang tersebut selama berhari-hari di luar umur simpan biasanya.

Sebuah teknologi yang dikenal sebagai MAP (Modified Atmosphere Packaging), memungkinkan kondisi atmosfer di dalam kantong plastik dikendalikan, sehingga memperlambat laju kerusakan.

Makanan lain dapat disimpan dalam waktu lama dalam kantong plastik tanpa menggunakan kemasan atmosfer yang dimodifikasi hanya karena jenis makanan yang terkandung dalam kantong.

Kantong plastik berisi beras putih, misalnya, sangat stabil dan dapat disimpan tanpa batas waktu jika disimpan dengan benar, namun beras merah yang disimpan dalam jenis kantong yang sama memiliki masa simpan yang terbatas karena minyak yang terkandung dalam dedak dan bagian benih dari biji-bijian. .

Minyak menyebabkan ketengikan setelah periode penyimpanan yang lama. Perubahan kualitas yang nyata dapat terjadi dalam enam bulan. (Nasi putih tidak mengandung kuman atau dedak.)

Kantong Biasa

Pouch berbahan plastik atau foil atau kombinasi keduanya merupakan salah satu jenis kemasan makanan yang semakin populer.

Kantong memiliki kemampuan untuk menjaga makanan tetap segar untuk waktu yang lama dan tidak memerlukan pendinginan. Mereka sangat ringan dan dapat disegel kembali setelah dibuka, namun beberapa makanan yang tersisa mungkin memerlukan pendinginan setelah dibuka.

Banyak kantong yang cukup kecil untuk dimasukkan ke dalam saku, sehingga menambah kenyamanan bagi orang yang sedang bepergian. Kantung makanan sebenarnya sudah ada selama beberapa dekade, tetapi belum populer di kalangan konsumen hingga saat ini.

Militer adalah yang pertama mengembangkan kantong makanan beberapa dekade yang lalu sebagai sarana bagi tentara untuk mengangkut makanan kecil di lapangan.

By jago